Saturday, September 18, 2010

Sebuah Refleksi

Hi bloggers! For the second times, its been ages since my last post! I was so busyyyy lately .____. got tons of burdens and problems to face. It’s true, im not trying to be exaggerate! This post is gonna be the longest post because I have so many stories to tell you about. This post will be written in Bahasa. So, here they are :


IPA


It’s been 2,5 months since I’m majoring Science in high school. And you know what? IPA SANUR ITU STRESS SETENGAH MATI. Kata orang masa SMA masa paling indah, mana nih buktinya? Gua merasa jadi kayak kehilangan masa remaja. Masa remaja gua habiskan dengan BELAJAR, BELAJAR, dan BELAJAR. Ini baru kelas XI IPA di Sanur. Mungkinkah nanti setelah lulus gua akan berterimakasih banyak pada Sanur? SEMOGA .____. Di IPA itu … capeknya ampun-ampunan. PR menumpuk segunung. Kantong mata gua udah kek mata panda. Belom lagi kegiatan ekskul ini-itu. Gua gak lebay kok. Ini beneran (mungkin pengecualian bagi anak-anak yang jenius .____. ). Udah gitu, gua struggle di IPA bersama anak-anak yang pintarnya gila-gilaan. Tiap ulangan pasti nilainya 100 terus, gak pernah 9 bahkan. HAHA *ketawapasrah* Yang jelas negatifnya memilih IPA itu yah ini. Gua dari awal tau, IPA itu berat. Tapi nggak nyangka bakalan separah ini. Kalau tau separah ini, gua gak bakal milih IPA.


Terus kenapa masuk IPA? Alasan utama gua sih ya gua sebagai seorang anak pengen banget lah banggain orang tua. Siapa sih yang nggak pengen liat orang tuanya seneng? Bokap gua sesungguhnya gak pernah tuh yang namanya maksa-maksa gua HARUS MASUK IPA. Nggak. Tapi dia bilang, kalau nanti nilainya memenuhi kriteria masuk IPA, kenapa nggak dicoba aja? Sayang IPA gak diambil. IPA ‘kan bisa masuk jurusan mana aja pas kuliah nanti. Lagian kamu kan belum jelas mau jadi apa nanti. Bokap bilang gitu ke gua. Awalnya sih gua ga mau masuk IPA, semester I kelas X awal niat gua sih IPS, mau ngikutin jejak nyokap yang alumni Sanur juga.


Nah, tapi pas masuk ke semester II awal, pikiran gua berubah. Gua pengen masuk IPA. Ini karena pas ulangan umum Sejarah ama Ekonomi, gua mikir, gua kalang kabut gak mampu ngapalin bahan segitu banyak, gimana nanti di IPS? Sejak itu, gua gila2an perjuangin nilai-nilai IPA gua di semester II. Yah walaupun sempet remed 3 kali untuk pelajaran IPA dan sempet desperate banget gak bakal masuk IPA, akhirnya di akhir semester II gua dinyatakan masuk IPA. Bagi gua ya, itu udah kayak rencana Tuhan banget. Thanks God. Di rapor nilai Mat dan Fisika bisa jadi 80 pas. Padahal di ulangan harian tuh gua dapetnya yah kayak 7 lah, bahkan sempet remed. Alasan lain karena minat gua yang cukup meluas (kata hasil tes bakat begitu) mulai dari seni, jadi peneliti, sampe bioteknologi. Jadi karena gua masih belum jelas mau ambil jurusan apa di kuliah nanti, lebih baik gua masuk IPA. So, here I am now, IPA.


Nilai bukan segalanya


Oke. Nilai-nilai gua di IPA ini pas-pasan terus terutama untuk Fisika dan Mat .____. *mau nangis* SKBM sekolah gua itu 75! Kurang tinggi apalagi coba. Kalau di sekolah gua nilai 75 itu jelek banget, tapi mungkin di luaran itu udah tinggi banget kan? Bahkan standar beasiswa ataupun univ jalur PMDK aja nilainya harus segitu loh! Jadi istilahnya sebego-begonya elo di sekolah gua tapi nilai-nilai lo pas sama SKBMnya, masih okelah… Tapi… suster kepala sekolah gua bilang, jadi orang jangan suka minimalis gitu (tapi utk beberapa pelajaran kan susah banget suster lebih dari 75, dapet 75 aja syukur puji Tuhan .__.) Ya! Itu yang sedang berusaha gua lakukan sekarang. Meningkatkan nilai yang pas-pasan dari SKBM itu.


Di kelas XI in beda jauh banget sama pas gua kelas X. Jujur gua bangga banget sama nilai-nilai gua pas kelas X. Sekarang bahkan ulangan Fisika pertama gua udh remed. Nilai pertama gua 63. Syukur pas remed naik jadi pas banget 75. Udah gitu ulangan Mat Trigono gua, 55. Yang satu ini sih belom remed. Selasa nanti barengan sama ulangan mid Mat. Doakan yaa bloggers, supaya saya bisa mengerjakan ulangan Mat dengan baik, ya paling nggak bisa untuk LOLOS 75. Karena mid-tes itu GAK ADA REMED. Jadi semoga semua ulangan pelajaran program IPA lolos 75 semua deh. Amin amin ya Tuhan.


Sejauh ini sih, gua baru remed 2 kali (Fisika dan Mat tadi—semoga gak nambah lagi). Gua masih bersyukur banget sama Tuhan. Nilai Biologi dan Kimia gua boleh dibilang cukup membanggakan lah. Tuhan masih memberkati gua gitu. Thanks God. Karena masih ada teman-teman di kelas gua, yang harus remed Mafia dan juga Bio. Sekecil apapun anugerahnya, ya harus bersyukurlah.


Nah. Bicara tentang nilai. Gua mau sharing aja nih ya. Di sekolah gua, ada beberapa yang menurut gua ya (pendapat gua lohhh) suka banget mendewakan nilai. Jadi ya jelek dikit heboh setengah mati (semua orang juga gitu ya kalo dapet jelek, gua juga sih, tapi yang satu ini yah bener-bener heboh banget). Pokoknya gua harus bagus gak mau tau. Atau istilah gampangnya yah ambisius. Ambisius itu baik sih, asal gak berlebihan, yang sampe menghalalkan segala cara buat dapetin apa yang kita mau. Masalahnya : ada anak di kelas gua yang pernah dapet 99, terus heboh sendiri teriak-teriak cuma karena gak dapet 100. Minta ditabok ga tuh? Apa dia gak sadar ada yang dapet 74 atau 73 (sementara SKBM 75) dan harus remed cuma karena kurang 1-2 poin? Woy! Bersyukurlah udah dapet 99! Lagian kan nilai itu bukan segala-galanya men! Buat apa lo dapet nilai 100 90 terus, lo pinter, lo rajin, dsb tapi lo itu sombong, gak peduli ama orang lain dan gak mau bales kalo disapa?


Once again, nilai bukan segalanya. Bahkan eyang Einstein aja ampe bilang “Imagination is more important than knowledge.” Imajinasi lebih penting dari pengetahuan. Menurut pandangan gua, orang yang kemampuan imajinasinya tinggi alias kreatif tentu akan lebih sukses dan lebih baiklah daripada yang terus-terusan belajar cuman buat dapetin nilai bagus.


Sejak di Sanur gua tuh sadar nilai emang bukan segala-galanya lagi. Gua lebih mentingin dapet ilmunya, ketimbang nilai 100. Fyi, di Sanur itu anak-anak yang terkenal alias eksis justru bukan anak yang pinternya selangitloh. Tapi yang pribadinya oke, supel dan ikut banyak kegiatan di sekolah. Gua gak boong.


Sejak di IPA, gua banyak belajar tentang hidup


Gua sempet depresi ringan. Sering nangis meratapi nilai-nilai Mat dan Fisika gua. Tapi bokap gua tiba-tiba bilangin gua dengan satu kalimat singkat, “Nia tuh dari dulu bukannya gak bisa, tapi gak teliti. Jangan dibawa stress, nanti yang bisa malah jadi gak bisa kan.”


Ucapan bokap bikin gua sadar. Iya juga yah.Terutama untuk pelajaran Fisika, sebenarnya nilai gua yang pas-pasan semua 75 itu, bukan karena GUA GAK NGERTI, tapi karena SALAH ITUNG alias GAK TELITI. Itu problem utamanya! Nah sampai sekarang gua lagi berusaha untuk TELITI terutama di Mat sama di Fisika. Dan ucapan itu bikin gua sedikit semangat lagi setelah sempet bener-bener down dan gak ada temen yang mampu menyemangati gua (karena mereka juga terlalu sibuk dengan dirinya sendiri, dan nge-geng terus *no-offense* itu pandangan gua tentang kelas gua – kelas gua totally gak asik, gak kompak, sepi)


Bagi gua sisi positif masuk IPA ya ini à banyak banget pelajaran hidup yang gua dapet. Termasuk dari guru-guru IPA. Pak Agust sama Pak Heru pernah bilang kalau mau sukses tuh harus selalu pikir positif. Bahkan tabel sistem periodik golongan VIA sampe dibuat jembatan keledainya. Golongan VI itu kan : Oksigen, SUlfur, SElenium, TElurium, Polonium. Jadinya : Orang SUkses SElalu TEtap POsitif. Terus Bu Surti bilang kalau kita bilang bisa ngerjain Mat sama diri kita, kita pasti bisa ngerjainnya. Intinya ya OPTIMIS menghadapi hidup.


Selain itu, gua juga belajar kalau hidup itu penuh perjuangan. Kita sukses, kita gagal. Menurut gua, quotes “Our greatest glory is not in our success, but in every time we get up from failure.” Ini bener banget. Kalau kita gagal, ya jangan terus terpuruk dalam kegagalan kita. Keberhasilan kita adalah saat kita berhasil bangkit dari kegagalan kita. Seperti yang gua alami, gua baru remed Fisika dan Mat masing-masing satu kali aja udah kalang-kabut setengah mati. Ini salah. Ada saatnya dong kita gagal. Harusnya gua gak boleh lama-lama stress kayak orang gila, tapi terus usaha untuk mencoba lagi lebih keras di ulangan remedial.


Gua juga sadar kalo hidup tuh gak selamanya bisa enak terus di atas. Hidup itu benar-benar kayak roda. Ada saatnya kita senang-senang di atas, tapi ada saatnya kita menangis karena kita sedang ada di bawah. Dulu, nilai-nilai gua di kelas X bagus-bagus. Tapi sekarang, pas-pasan, bahkan ada yang remed. Ini beban juga sih. Gua gak mau ekspektasi orang jadi, kok nilai lo sekarang jadi gini sih, kan nilai lo dulu gini-gini … Sekarang gua udah gak peduli lagi dengan kata-kata orang. This is my life, not yours.


Kadang gua juga suka mikir. Apa gua salah jurusan? Gua terus-terusan bertanya kek gitu. Tapi temen SMP gua yang sekarang sama-sama berjuang di Sanur (hanya saja dia IPS) justru bilang, harusnya gua bersyukur bisa masuk IPA. Banyak untungnya di IPA walau berat, katanya. Iya juga sih… Gua percaya kalau gua masuk IPA ini karena rencana Tuhan. Rencana Tuhan pastinya yang terbaik bagi kita. Tuhan pasti gak bakal mengizinkan gua masuk IPA kalau gua gak mampu mengikutinya kan? Gak baik bagi kita, tentu baik menurut Tuhan, begitu pun sebaliknya. Ya kan? Tuhan tahu yang terbaik bagi setiap umatnya.


Pada akhirnya, gua harus yakin sama diri gua sendiri kalo gua BISA. Mimpi terbesar gua sejak kecil adalah dapet beasiswa kuliah ke luar negeri. Negara mana pun itu. Dan saat ini gua tinggal 2 tahun lagi sebelum kuliah. Yang harus gua lakukan sekarang di IPA adalah tetap belajar dengan rajin, sungguh-sungguh tekun, usaha keras, ikut berbagai kegiatan yang diadain sekolah dan tentunya gak lupa terus doa sama Tuhan biar dikasih berkat, supaya naik kelas XII (AMIN!). Udah gitu gua ga boleh lagi tuh namanya yang down. Harus SEMANGAT! Doa + usaha itu udah merupakan elemen yang paling esensial deh kalo kita mau sukses di kemudian hari. Jangan lupa THINK POSITIVE! Karena pikiran membentuk apa yang terjadi pada diri kita. Jadi pikirkan yang baik-baik, pasti yang baik akan terjadi pada kita. Percaya deh!

Quotes terakhir dari buku yang sedang gua baca, Negeri 5 Menara (semoga kalian terinspirasi sama halnya seperti gua yang tersihir dengan quotes yang bagi gua kayak mantera ini)

“Man jadda wajada.” – Siapa yang bersungguh-sungguh akan sukses.
(AMIN ya Tuhan!)



OKE saudara-saudara. Cukup sudah uneg-uneg gua. Lega juga yah bisa menuliskan semua ke-stress-an gua di IPA ini J Gua janji akan berusaha lebih keras lagi supaya bisa naik kelas XII AMIN! Sekarang mau off lagi, mau tidur, abis itu mau nyicil Matematika. Doakan gua yaa! Wish me luck for my math mid-test on the next Tuesday!

2 comments:

  1. Waduh, panjang banget, bingung komen mulai dari mana.

    firstly, gua kira Sanur itu yang di Bali (pantai Sanur), singkatan sekolahmu toh.

    Gambaran sekolah di singapore: universitas negeri di singapore cuma 3 doang, jadi semua murid2 sma compete with each other to get in (trust me it's very tough).

    gua IPA, harus ngambil either ekonomi, geography, history, etc. I chose econs. Must remember keywords, if not lose marks.

    kalo mau masuk beberapa jurusan di uni sg harus memenuhi bbrp kriteria, kayak mata pelajaran yang diambil (kalo mau jadi dokter, ngga perlu biologi, cma perlu fis and chem). terus misal kalo mau masuk hukum nilai harus semua mata pelajaran A dan english min B.

    A itu 70, B 65, C 60, D 55, E 50. For national exam, krn kita compete dgn semua anak sma di singapore, jadi kalo mau dpt a, mungkin harus 90 atau 95. cannot have careless mistakes, karena kalo banyak benernya A, jadi B.

    eh lu pernah ntn dragon zakura blm? film jepang keren tuh
    disana dibilang, 99 itu sama dengan nilai 0, tujuan kalian itu nilai 100. LOL T_T

    Anw, Jiayou for ur exam and ur studies, my end of the year exam is coming next week. wish me luck too

    ReplyDelete