Saturday, September 24, 2011

Kangen

Barusan gua nguprek isi laptop gua. Sambil menyambi melanjutkan bab 2 kartul gua yang selama midtest terlantar gajelas nasibnya, gua menemukan tulisan-tulisan lama gua zaman SD dan SMP. Tiba-tiba gua kangen nulis. Dulu gua sukaaaaa banget nulis cerpen-cerpen gitu. Bahkan kalau nggak salah waktu SD gua pernah mengirimkan cerpen-cerpen gua itu hingga akhirnya sampai 3 kali cerpen gua dimuat di majalah Arif. Tahu kan majalah questionnaire mingguan itu? Terus selain itu, karena menulis pula gua bisa ikut Konferensi Anak Bobo 2004, yang membuat teman-teman gua bertambah, gak cuman dari sekolah gua aja, tapi juga dari seluruh pelosok Indonesia :') *ah, kangen masa-masa itu* Terus selama 3 tahun gua bersekolah di SMP, gua ikut jurnalistik dan sempet jadi Ketua Redaksi Buletin Sekolah. Waktu SD sampe SMP gua sadar banget, menulis tuh passion gua. Kalau udah berhubungan dengan menulis, entah mengapa gua bisa melakukannya dengan mengalir begitu aja.

Tapi, sejak gua masuk di sekolah ini. Gua udah berhenti dari kegiatan menulis ini. Dulu, waktu SMP hampir setiap hari gua dikejar-kejar deadline buat ngumpulin artikel dan juga merancang layout buat edisi berikutnya. Kalau sekarang, menulis banyak pun rasanya agak susah gimana gitu. Ya, mungkin karena gua udah ga terbiasa menulis rutin setiap hari, seperti dulu waktu SMP. Sekarang mau menuliskan sesuatu aja (di luar blog ini) rasanya susah banget. Kata-kata yang keluar jadi sedikit dan terbatas banget.

Jujur gua kangen banget bisa nulis-nulis lagi. Nulis cerpen ampe berlembar-lembar. Terus ngirimin artikel ke majalah. Gua pengen banget bisa ngelakuin itu lagi. Tapi, di saat yang lagi hecticnya keterlaluan kayak gini hal itu kayaknya susah untuk direalisasikan. Yah semoga aja nanti setelah semua urusan gua selesai di SMA ini, gua bisa kembali menyalurkan passion yang hilang selama 3 tahun itu.

Masalahnya, tahun depan gua bakal kuliah. Bukan siswa lagi. Tapi MAHAsiswa. Gua udah mantep banget pengen masuk jurusan Food Technology kalau engga Teknik Kimia. Anehnya, gua tidak pernah berpikir kalau jurnalistik bisa jadi pilihan juga. Gua bisa aja kan masuk jurusan Komunikasi Massa. Kerja jadi editor di majalah gitu dan syukur-syukur bisa bikin majalah sendiri dan jadi bosnya :3 Seru kan kerja di dunia jurnalistik. Bisa kenal orang-orang hebat dan bahkan berteman dengan mereka. Tapi... gua jadinya galau lagi nih. Hasil tes bakat menunjukkan gua kurang bagus di sastra alias tulis-menulis. Emang sih tes bakat gak bisa dijadiin patokan seseorang. Sudah pasti sastra keluar di bagian yang kurang buat gue karena udah hampir 3 tahun gak pernah rutin menulis.

Tapi gua tidak pernah melontarkan keinginan gua ke bokap buat masuk Komunikasi Massa. Mungkin bokap bakal shock lagi kali, dengar gua bilang cadangan jurusannya Komunikasi Massa. Dia pasti bilang, "Loh, kalau kamu ambil Komunikasi Massa kamu nanti kerjanya mau jadi apa?" Bokap selalu aja nanyain prospek ke depan dari jurusan yang bakal gua pilih. Yah emang sih prospek suatu jurusan itu harus diperhatiin banget. Tapi kan, kalaupun tuh jurusan prospeknya cerah, tapi lo gak niat ngejalanin kuliahnya ya sama aja boong dong nantinya. Ujung-ujungnya pasti gak sukses.

Jadi...... intinya. Sekarang lagi-lagi gua berpikir dan meyakinkan diri gua sendiri. Gua udah commit ama diri gua sendiri, gua gak bakal deh masuk jurusan Kedokteran (sejak kecil gak ada nih di daftar cita-cita gua, lagian gua ngeliat darah aja udah semaput), Arsitektur (ini terlalu berat, dan gua gak bakat-bakat amat di bidang ini), dan Hukum (mabok gua ngapalin KUHP dan pasal-pasal). Akhirnya, gua sudah memutuskan kalau jurusan kuliah adalah : Food Technology, Teknik Kimia, Teknik Industri, Ekonomi atau Bisnis, dan Desain Interior. Komunikasi Massa kayaknya engga masuk dalam list deh, karena gua merasa menulis cuman hobi aja, dan kalaupun mau buka usaha majalah, gua pasti bisa tanpa perlu kuliah komunikasi massa segala. Desain Komunikasi Visual juga sepertinya tidak jadi gua ambil, karena ada orang yang bilang kalau lo hobi gambar atau desain-desain pake komputer gitu enaknya dijadiin hobi aja dan jangan dijadiin pekerjaan (ada benernya juga sih, lagi DKV kan bisa belajar sendiri dari tutorial internet, ngapain cape-cape kuliah).

Yak... lagi-lagi post ini endingnya selalu aja tentang kegalauan gua dalam menentukan jurusan kuliah. Ya faktanya itu sih yang selalu gua alami di hari-hari terakhir ini. Gua bener-bener galau. Gak ada seorang pun yang bisa ngasih gua pencerahan dan motivasi kalau gua BISA *sobbed* Yang ada orang-orang yang malah bikin mental down dan bikin lo galau lagi, padahal lo udah mantep bakal ambil jurusan itu.

Sesuai yang dikatakan Sr. Margriet di rapat ortu tadi aja sih (seperti yang diceritakan bokap), biarkan Tuhan yang mengatur masalah jurusan kuliah. Ntar juga pasti ada jalannya. Pasti inget dong quotes klise yang satu ini :

"Where there's a will, THERE'S A WAY."

Kalau kita mau, pasti ada jalan. Kalau kita mau, kita pasti bisa. Dan tambahan quote favorit gua dari Paulo Coelho :
"And, when you want something, all the universe conspires in helping you to achieve it."

Quotes-quotes itu emang klise, I know. Tapi cuma quotes-quotes itu yang masih bisa memotivasi gua untuk fokus sama tujuan dan tetep berjuang walaupun gua udah gagal berkali-kali.

God, I know you will answer my prayer. You know what best for me.




1 comment:

  1. Kuliah lebih banyak mengajarkan kita cara berpikir yang kritis. Teori-teori atau mata kuliah yang diberikan hanya sebagai penunjang, selebihnya pelajaran utama didapatkan justru di luar kuliah seperti network, kemampuan berorganisasi, kemampuan berkomunikasi. Hal hal ini yang berperan penting dalam dunia kerja. Hati hati, jangan terjebak dengan iming iming 'lebih berprospek jurusan A, B atau C'.
    Yang penting, tekuni dan pelajari apa yang kamu suka dan cintai, pasti akan membuahkan hasil.

    Live in your dream, stick with it and you become it. You choose your own destiny.

    Sukses ya!

    p.s. Saya 'cuma' lulusan sastra Inggris, tapi puji Tuhan, bisa punya 'anak buah' yang insinyur, sarjana kimia bahkan akuntan. :)

    ReplyDelete