Monday, April 21, 2014

Real Life Domyouji

Udah pada tau dong ya Domyouji itu siapa. Yang gue bahas ini Domyouji di Hana Yori Dango - kalo belom nonton berarti kebangetan xD Jadi gak perlu lagi gue jelasin panjang lebar di sini. Yang jelas Domyouji itu... extremely rich (itu gue yakin 7 turunan pun gak bakal habis hartanya), terus karakternya : suka marah2 gak jelas, judes, jutek, violent and ill-tempered tapi kalo udah ketemu cewek yang dia suka setia banget duh :")


Yah, jadi semester ini punya temen baru gara-gara terdampar di satu kelas antah-berantah tanpa temen seangkatan. Untung ketemu dia yang seangkatan. Gue dan dia gak deket-deket amat. Just a normal friend lah. Bahkan komunikasi kalau seperlunya aja. Kalau ada tugas saja, I mean. Well, thank to tugas-tugas yang bisa membuat komunikasi ini terjadi xD

Gue awalnya gak tau backgroundnya dia, karakternya dia gimana, tapi makin ke sini makin keliatan kalo ada beberapa sifatnya yang menyerupai Domyouji. Iya. Terutama yang kalo ngomong suka seenak jidat dan extremely rich ini :") Can't ever believe a man like him ever exists!

Here's the convo :
Gue (G), Dia (D)

G : "....Padahal sendirinya juga pinter udah kerjain duluan."
D : "Hahaha. Gue kan kerja juga harus nyicil tugas yang numpuk kayak sampah nih haha."
G : "Kok keren :') Kerja di mana?"
D : "Kerja di perusahaan nyokap. Gantiin gitu."

Gue pikir dia itu keren gitu ya udah kerja sambil kuliah, which gue pikir dia kerjanya di mana gitu.. Eh ternyata perusahaan nyokapnya. Anjir. Gila. Macam Domyouji, pewaris Domyouji Zaibatsu

Another convo with him:

G : "Emangnya lu kemana sih ampe buku setebel gitu dibawa-bawa?"
D : "Ke Belanda coy. Ini gue lagi ngerjain di pesawat. Rajin kan gue *ROTFL*"

Gue speechless. Gilaak. 3 days of Easter holidays and he went to Netherland. He said "ke Belanda" so casually. As if he goes there like everydayyy MY GOD DOMYOUJI bangettt xD *padahal dalam hati iri setengah mati sama dia* Gue mau jalan-jalan ke luar kota Jakarta aja setengah mampus kerja keras nabungnya hehe :D Gue sama dia itu udah kayak langit sama bumi lah. Jauh banget :") Gak selevel kita.

Terus... ketika gue post tentang ini di Twitter, temen gue mention: "Ya siapa tau kamu mau jadi Tsukushi-nya." YA KELEUS. KAGAK BRO. KAGAK. Gue belum bisa menemukan hal spesial dari dia yang membuat gue mau dan harus jadi Tsukushi-nya dia (YA KECUALI KALO DIA ITU MATSUJUN, SIAPA YANG GAK MAU SIH? xD). Wait. Geli banget : "Tsukushi-nya dia" HAHAHA *stress banget ini sih gue*

Dari seluruh postingan ini gue keliatannya agak "materialistis" ya. HAHAHAHA. IYA. Gak munafik sih, dari dulu punya cita-cita pengen punya life partner yang istilahnya "lebih" lah secara materi. Punya cita-cita tinggi boleh dong ya *walau kelihatannya agak gak mungkin diraih* Jujur deh, mana bisa "hidup dengan cinta"? x)) bullshit banget yang bisa ngomong kayak gitu. Gue butuh life partner yang mapan bro, yang bisa menafkahi gue dan anak-anak gue nanti di masa depan baik dari segi materi maupun dari segi afeksi alias kasih sayang *cieeee* Ya intinya sekarang harus belajar memantaskan dirilah buat dapat life partner yang oke luar-dalam :)) AMIN saudara-saudara? Aminnnnn... *ngikik dalam hati waktu ngetik ini*

Udahan dulu ah post super gak penting ini -____- Maklumin aja deh ya, lagi stress banyak pikiran, jadinya cuma bisa mengkhayal aneh-aneh kayak gini. :))

No comments:

Post a Comment