Saturday, October 18, 2014

Mencoba untuk Disiplin

Seperti biasa, hari ini begitu banyak pikiran yang bermunculan di dalam kepala gue seolah sudah gak sabar untuk dituangkan ke dalam blog. Banyak banget topik yang ingin gue tulis... but so little time :( (atau gue nya aja ya yang masih belum bisa me-manage waktu dengan baik) Pulang kuliah atau rapat yang ada gue langsung ketiduran dengan puasnya. Abis ngerjain tugas, tenaga udah abis, lalu balik lagi tidur dan gak sempet menulis. Dan gak cuma masalah waktu aja sebenarnya, tapi gue menulis masih nurutin mood. Kalau mood lagi gak bagus, ya jadinya males nulis deh :(

Gue masih berusaha mencoba untuk rajin dan disiplin menulis, yah at least di blog ini dulu deh. Teratur setiap minggunya paling enggak satu blogpost per minggu. Kenapa gue jadi demanding gini bahwa gue mesti lebih teratur nulis? Karena gue baru dapet e-mail yang menyatakan kalau gue keterima untuk jadi volunteer sebuah komunitas dengan tagline "Write for Humanity" di mana gue akan menjadi salah satu content writernya. Dan gak cuma itu aja sih, saat ini gue masih kerja jadi helper sebagai social media officer, udah gitu juga masih ada tanggung jawab untuk kelarin 1 edisi lagi majalahnya UKM gue. It's clear that writing is an important matter for me.


So... bagi gue mungkin menulis adalah salah satu passion. Dari kecil, karena tulisan, gue berhasil jadi 50 Delegasi Konferensi Majalah Bobo. Lalu beberapa kali artikel gue masuk majalah anak-anak waktu SD. Lanjut ke SMP, gue masih rajin bikin cerpen, essay, dll. Tapi semuanya berubah sejak gue masuk SMA. Sejak SMA frekuensi nge-blog gue udah bener-bener berkurang. Jangankan nulis deh, baca novel aja udah gak ada waktunya tuh waktu SMA dulu. Masuk kuliah, suasananya masih hectic juga kayak waktu SMA dulu, tapi sudah lumayan lebih longgar karena banyak novel yang bisa gue habiskan haha :D Tapi tetep nih, sekarang masih jarang aktif nge-blog karena dalam sebulan cuma produktif menghasilkan satu post. Harapan gue saat ini adalah pengen artikel/tulisan gue bisa di-publish lagi ke media cetak/elektronik seperti jaman SD dulu :)

Jadi dengan menulis post ini gue berharap bisa lebih semangat, rajin dan disiplin untuk menulis. Make it a habit sih kata para penulis fiksi Indonesia. Nah, selain itu gue juga pengen ngasih sedikit insight tentang kenapa sih kita harus biasain menulis? Kak Windy Ariestanty di Twitter-nya pernah nge-tweet gini :


Itu dia, guys. Kebayang dong ya pentingnya menulis? Gak usah yang jauh-jauh dulu deh, untuk kita para anak kuliahan, di akhir tahun kuliah kita bakal berhadapan dengan yang namanya skripsi. Dan apa yang dibutuhkan? Tentu aja ketrampilan menulis kan? So... post ini sebagai reminder buat gue juga untuk makin rajin nulis dan semoga aja bisa jadi encouragement buat kalian yang mungkin selama ini belum terbiasa nulis. Mulailah menulis dari sekarang! Karena percayalah, menulis itu bukan bakat, guys. And I believe it. Semua orang bisa kok nulis. Penulis yang baik atau yang bukunya best-seller itu adalah mereka yang sudah banyak latihan menulis dan tentunya berusaha keras ;) Kalau Kak Dee dengan Supernova-nya yang super keren atau Kak Ika Natassa dengan Antologi Rasa-nya dan penulis lainnya aja bisa, kenapa kita enggak? :D

No comments:

Post a Comment